Inkscape dan CorelDRAW

Saya memandang perlu menjelaskan apa itu Inkscape dan mengapa saya sandingkan dengan CorelDRAW di sini. Inkscape disebut sebagai CorelDRAW-nya Linux. Artinya, Inkscape adalah aplikasi desain logo, poster, pamflet, brosur, dan segala jenis vektor sebagaimana CorelDRAW. Aplikasi ini gratis. Inkscape bisa bekerja di Windows, Linux, dan Mac OS X. Meski saat laman ini dibuat Inkscape masih juga versi 0 (CorelDRAW sudah versi 16), saya sebagai pehobi sudah merasa cukup dengan kemampuannya. Jika Anda menggunakan Windows, bayangkan saja aplikasi CorelDRAW tapi gratis, tampilannya mirip, dan sangat mudah digunakan, itulah Inkscape. Di blog ini, saya sampaikan kepada pembaca hasil eksploitasi saya terhadap Inkscape. Biar kita yang masih belum tahu menjadi mengerti aplikasi gratis bisa juga digunakan untuk mendesain.

Mengapa CorelDRAW? Sebetulnya tidak adil jika Inkscape vs CorelDRAW. Mengapa? Dari segala segi Inkscape kalah dengan CorelDRAW. Saya sebagai Linux enthusiast user mengakuinya.

  1. Harga, jelas CorelDRAW mahal sekali sedangkan Inkscape gratisan.
  2. Versi, jelas CorelDRAW sudah versi jauh dan dikembangkan sekian lama sedangkan Inkscape adalah aplikasi baru yang masih versi 0.
  3. Kemampuan, jelas beda karena CorelDRAW ditujukan untuk profesional dan memang sudah dipakai oleh para profesional sedangkan Inkscape belum.
  4. Popularitas, jelas CorelDRAW memegang juara satu bahkan masyarakat kita telah tahunan mengenalnya sebagai Corel (tanpa DRAW) saja padahal Corel itu nama perusahaannya :). Inkscape belum populer.

Inkscape tampak kecil sekali di hadapan CorelDRAW. Makanya, tidak adil jika ada pernyataan Inkscape vs CorelDRAW. Namun jawaban mengapa saya sandingkan di sini Inkscape dengan CorelDRAW hanyalah masalah Google search agar kueri pengguna seputar CorelDRAW akan ikut serta memunculkan hasil blog ini. Ini cara promosi saya karena jika saya hanya memakai kata kunci Inkscape di blog ini, desainer vektor se-Indonesia tidak bakal mengetahuinya. Saya berharap blog ini bisa ditemukan oleh mereka dan berguna makanya saya lakukan ini 🙂 Anda yang juga belajar seo pasti mengerti.

Muncul pertanyaan: kalau memang Inkscape kalah dengan CorelDRAW, kok masih dipakai? Jawabannya karena saya ingin Anda juga menggunakan Inkscape. Bisa saja saya menggunakan CorelDRAW (selama halal). Tapi Anda tahu Indonesia, bukan? Indonesia tempatnya juara. Juara seperti Lintang di novel Laskar Pelangi. Juara yang muncul dari tempat yang sangat miskin dan dipandang sebelah mata. Inkscape bagi saya ya seperti Lintang itu. Saya memandang potensi besar yang bisa digali darinya. Sayalah yang akan mengorbitkannya. Ini misi saya untuk memopulerkan Inkscape di Indonesia. Alhamdulillah andai bisa menggantikan CorelDRAW yang ilegal di Indonesia. Kalau ada CorelDRAW legal, tidak usah diganti selama pemiliknya mau. Kalau pemiliknya juga ingin pakai Inkscape, wah tambah senang saya 🙂 Makanya, saya bikinkan satu laman download Inkscape di blog ini. Silakan download aplikasi Inkscape dari link ini.

Apa Enak Pakai Inkscape?

Enak. Percayalah, sangat mudah digunakan. Anda yang pernah diajari CorelDRAW di sekolah, saya yakin akan merasa gampang. Bahkan tanpa belajar sekalipun. Saya sudah membuktikannya di blog ini. Satu-satunya hal yang memperumit CorelDRAW adalah ke-profesionalan-nya sedangkan Inkscape karena masih bayi makanya sederhana dan sangat gampang. Tambah lagi, tampilannya mirip CorelDRAW. Cobalah menggunakannya dan beri saya komentar 🙂

Ini tampilan Inkscape di Linux. Mirip CorelDRAW, bukan? 🙂

  1. neh dah saya share di https://www.facebook.com/groups/MMSMKN4Mlg/
    salam kenal masbro

  2. oh orang jatim toh…:D …ane juga gan 🙂 …. Salam dari LUMAJANG 😀

  3. Setuju mas bro, apalagi buat cari nafkah keluarga usahain dapet dari yang halal. go go go!

  4. Assalamu’alaykum…

    ada tutorial videonya akhi? Saya tadinya juga user Corel,, tapi setelah mempelajari lebih lanjut tentang Syariat menggunakan software bajakan, pelan2 mengurangi.. jadi beralih ke yang legal atau gratis. Alhamdulillah bertemu dengan Inkscape. tapi ternyata belum banyak yang membahas tentang sofware ini.. agak kesulitan juga..

    jazakallahu khoiron

    wassalamu’alaykum

  5. inkscape ane gak jalan lagi di windows, ada pesan “inkscape has stopped working”, nge close sendiri, gimana nih?

  6. Alhamdulillah saya baru hijrah ke Linux dan mencoba aplikasi-aplikasi ‘tandingan’ si jendela, termasuk Inscape ini. Blog yang sangat bermanfaat terutama buat newbie kayak saya. Jazaakallaahu khair…

    Kalo ada yang gratis dan halal, kenapa milih yang mahal bahkan bajakan? #eaaa 😀

  7. Haha…saya pemakai setia Inkscape..
    pernah make coreldraw cuma agak berat dan menurut saya lebih repot..
    lalu saya nyari alternatif yang lainnya..ketemu inkscape..
    ternyata lebih simpel..akhirnya keterusan make inkscape 😀

  8. kalo menurut ane enakan inkscape. hehe
    gara” kompi kantor pake linux jadi ngikut inkscape. sekalinya pake corel keliatan asing banget.

  9. Bagus mas infonya, saya akhir 2013 kemaren juga sudah hijrah dari windows bajakan ke ubuntu, dari coreldraw bajakan ke inkscape. Tapi ya memang harus belajar lebih keras dan sabar untuk memakai inkscape ini. Sebenarnya di Corel saya belum memakai banyak fitur-fitur-nya. Hanya saja Saya sangat nyaman dengan bantuan garis bantu lurus, klik kanan untuk duplikasi, dan bantuan notifikasi perubahan warna pada node ketika saya akan menempatkan objek yang pepat rapat ke suatu node. Lalu, apa ada mas cara untuk setting klik kanan biar bisa otomatis menduplikat objek seperti layaknya pada corel draw? Terima kasih.

  10. Assalamu ‘alaikum ….
    Mas agan yg saya hormati….
    Mau tanya sedikit di inkscape belum bisa memasukkan font wedings?? soalnya saya ingin membuat font yang bersimbol, mau coba buat denah, kalau di coreldraw gampang banget…
    mohon sharingnya.. supaya linux maju jaya…
    Jazakumullah khair………

    • Wa’alaikumussalam.

      Memasukkan di sini bagaimanakah maksudnya? Kalau yang dimaksud memasukkan fonta ke dalam sistem Ubuntu sehingga bisa dipakai oleh Inkscape, maka mudah sekali. Salin saja .ttf dari fonta yang diinginkan ke /usr/share/fonts/ lalu restart Inkscape. Apakah ini yang akang tanyakan atau ada maksud lain? Waiyyakum.

  11. Maju terus linux. =D
    #Linux_MINT_Cinnamon

  12. wah.. ini blog akang malsasa yang laen ya? keren… salut saya.. membantu sesama tanpa pamrih 😀

  13. nyari turorial inkscape malah ketemu blognya mas Ade Malsasa lagi hhehehe….
    Alhamdulillah … 😀

  14. mas malsala, ijin copy link tulisan ini di blog saya….sangat membantu..salam..

  15. heriipurnamalagi

    nice post gan. . slam dr pguna linux … 🙂

  16. salam dari subang – jawabarat ! yg saya suka adalah menggunakan software yg bagus dan gratis / freeware dan halal. terimakasih semuanya.

  17. postingan mas ini terlalu merendahkan inkscape, Inkscape yang terbaru sekarang diperuntukan untuk profesional juga mas!

  18. ikut ngomen ah… sebelmunya ane pake ubuntu di netbook, tapi belum lama ini rusak dan sebelumnya mau coba belajar inkscape tapi tau lah netbook ga kuat buat grafis ..hehe.
    kebetulan sekarang udah ada gantinya notebook yg hardware nya lumayan bisa buat dipake ngulik grafis, maka ane mau coba mulai belajar inkscape ..eh ketemu lagi di blog nya kang ade ..hehe tapi maaf saat ini masih pake os bawaan toko dikasih jendela ilegal ..wkwk

    • Dari komentar di atas, ada isyarat perasaan sesal menggunakan software bajakan. Ini perasaan yang benar, perasaan yang bagus. Turuti perasaan itu.

      Buatlah desain yang bermanfaat bagi banyak orang.

      • sedikit-sedikit nyoba ninggalin kebiasaan buruk pake bajakan ..hehe

        kang ade ane mau bikin CV buat pelajaran pertama inkscape ada tutor atau desain nya ga? tolong bantu link nya yg bahasa indonesia ..hehe

      • CV? Perusahaan? Ini pertanyaannya bagaimana dulu? Kaidah pertama, di dunia ilmu komputer, jangan mengharapkan dokumen berbahasa Indonesia. Pegang dulu kaidah ini.

      • bisa CV perusahaan atau pribadi bebas aja.
        yah kang ade juga kan ngarep supaya inkscape banyak yg pake di indonesia, pasti yg pake ngarep juga ada tutor bahasa indonesia ..wkwk
        kalo ga ada ya english not bad just little bit confuse to translate ..haha

      • Jangan keliru. Saya menyatakan itu kepada seorang pembelajar yang sungguh-sungguh. Saya sebagai penulis, orang yang berharap, semua tulisan dan video Inkscape saya di sini berbahasa Indonesia.

        Untuk CV, coba cari saja CV yang dibikin pakai Word lalu adaptasikan ke Writer. Semoga berhasil.

  19. Ipul Al Jarjegany

    Assalamu’alaikum

    wah, bagus sekali mas, setelah saya baca2 diatas ternyata Linux bagus juga selain itu gratis dan halal. Jadi pengen pindah ke Linux aja. hehe

    salam kenal mas Ade Malsasa Akbar, ana pengen belajar desain grafis, tadinya yang sudah familier dengan Corel setelah dapat artikel ini saya jadi pengen belajar Inkscape. Mohon bimbingannya ya.

    undu dulu aplikasinya…Jazakumullah khair

  20. mantap, saya lg belajar inkscape,.. dan berharap suatu saat nanti jd Profesional,
    baguslah yg punya pikiran ingin aplikasi halal untuk hasil yg halal…. dan saya pun berharap seperi itu.

    tp ngomong-ngomong WIndows nya Ori gak masbro,…hehehehh,

  21. Maaf nyasar mas Ade hehehe…Saya cari tau mengapa ketika pake path “different” kok nggak bisa ya? Saya sudah “seleksi dua buah lingkaran” ketika saya gunakan “different” nggak bisa, ada solusinya mas?

  22. Assalamu ‘alaikum..
    saya ingin sekali memakai sofware2 open source tapi saya masih bingung gimana caranya, takutnya kerjaan ndak bisa kita kerjakan karena harus belajar dulu dari 0

    • Wa’alaykumussalam. Akang bisa belajar secara terpisah. Atau akang bisa ikuti panduan-panduan video untuk Inkscape di internet. Cara kerja untuk free software semacam Inkscape berbeda dari proprietary semacam CorelDRAW.

  23. Mungkin saran saya, anda bikinlah semacam TUTORIAL DESIGN MENGGUNAKAN INSCAPE atau apalah judulnya, dalam bentuk pdf, kemudian share… itu akan memudahkan bagi para designer pengguna corel untuk mulai mencoba menggunakan inscape…

  1. Ping-balik: Mengenal Inkscape aplikasi pengganti Corel draw di Ubuntu « Fakfak Ubuntu Community

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: